Friday, April 6, 2012

MANIFESTO PEMILU GABENOR ACEH

UREUNG ACEH NYAN KAMOE SAYANG

Assalaamu'alaikum Warahmatullaahi Wabarakaatuh

PEMILU

Insya Allah pada hari Isnin 9hb April, 2012 satu Pilihanraya akan berlaku di Aceh untuk memilih seorang Gabenor baru atau pun memilih semula Gabenor lama.

ISU-ISU

Dari laporan yang diterima dari pelajar-pelajar dari Aceh yang sedang belajar di Malaysia pertandingan kali ini berkisar sekitar siapa yang lebih banyak wang? Siapa yang lebih banyak sokongan tauke-tauke? Siapa yang lebih banyak sokongan kerajaan pusat? Siapa yang lebih banyak sokongan tentera dan polis? dan Siapa yang lebih kekuatan fizikal?.

AMAN

Dalam keadaan kacau bilau faktor siapa yang boleh mengekalkan keamanan atau siapa yang boleh membuat huru-hara, dan mengganggu keamanan, juga menjadi perhitungan.

NON ISU

Tidak ada pertanyaan siapa yang dapat mempertahankan Syari'at Islam? Siapakah yang lebih bermoral? Siapa yang boleh menjamin tidak rasuah? Siapa yang mempunyai banyak idea untuk membangun Aceh? Siapa yang ada pengetahuan atau pengalaman mentadbir daerah dalam keamanan?

Yang penting ialah 'siapa menang?'


MANIFESTO

Seperti Pemilihan Umum di Malaysia pada tahun 2008 di zaman Tun Abdullah Badawi menjadi Perdana Menteri, Barisan Nasional kalah di empat negeri dan tidak ada 'manifesto pilihanraya' atau janji partai atau calon atas apa yang akan dilakukan selepas pilihanraya.

Oleh kerana pilihanraya untuk jawatan Gabenor Aceh dan bukan untuk menjadi Presiden sebuah negara maka tidaklah perlu bagi calon-calon mendapat sokongan dari luar negara sehingga perlu berikrar:
                   
1) Menjanjikan sokongan untuk usaha menyelamatkan Israel supaya semua Yahudi di dunia akan bermurah hati menyokong calon, atau

2) Menjanjikan untuk memberi kebebasan kegiatan seksual untuk sesama jantina atau lelaki dan bukan suaminya atau sang suami dengan yang bukan isterinya supaya kelihatan liberal di mata dunia dan mendapat sokongan dan undi dari kalangan mereka.

3) Menganut konsep 'liberalisme' yang menerima semua ugama itu sama dan menidakkan Islam sebagai satu-satunya ugama Allah.


HARAPAN KAMOE BAK NYAN MEUNANG NGON KALAH

Oleh itu adalah menjadi harapan IMAM (Ikatan Masyarakat Aceh Malaysia) dan Aceh Club (Aceh International Consultative Committee) supaya selepas PEMILU perkara-perkara berikut berlaku:

1. Yang menang, walau setipis mana kemenangan pun, hendaklah menganggap kemenangannya sebagai didukung oleh semua pihak,

2. Yang kalah hendaklah tidak menyesal dengan kenipisan beza undi dengan yang menang dan hendaklah menganggap telah benar-benar kalah,

3. Yang menang hendaklah mampu melihat kelebihan dan kebaikan  yang ada pada yang kalah,

4. Yang kalah hendaklah menerima penentuan Ilahi dan menerima kekalahan dengan penuh ikhlas dan keinsafan, 

5. Yang menang hendaklah bersyukur kepada Allah s.w.t. dan jangan terlalu royal merayakan kemenangannya, 

6. Yang kalah, sebagaimana juga dengan yang menang, hendaklah menasihat dan memastikan tidak ada sindir menyindir, antara calon-calon dan penyokong-penyokong calon, yang menyakitkan hati yang lain.

7. Walau apa pun perselisihan pendapat ianya hendaklah tidak sampai menghunus rincong atau parang.

8. Yang menang hendaklah menerima kemenangannya sebagai amanah dari Allah s.w.t.

NASIHAT BAK NYAN MEUNANG

a. Yang menang hendaklah membuat deklarasi berapa nilai hartanya di waktu menang supaya boleh meyakinkan rakyat bahawa kemenangan itu bukan untuk kepentingan peribadi, kerana sebagai seorang ahli politik ianya hendaklah sanggup berkorban dan bukan mengumpul harta sebagai pedagang atau usahawan;

b. Yang menang hendaklah meneruskan program yang baik-baik yang telah dilaksanakan oleh pemimpin Aceh sebelumnya;

c. Yang menang hendaklah mempelawa atau mengajak semua calon yang telah dikalahkannya supaya memberi pendapat dan ide untuk keamanan dan pembangunan Aceh;

d) Yang menang hendaklah menghargai pendapat dan ide masyarakat Aceh di luar Aceh seperti di Medan, di Jakarta, di Bandung, di Jogjakarta, di Malaysia, di Eropah Barat dan Timor, Amerika Utara dan Amerika Selatan atau Latin Amerika, di Timur Tengah di Asia pendek-kata di ke semua 53 buah negara di mana terdapat orang Aceh mencari rezeki atau menuntut ilmu pengetahuan sebagai pelajar;

e) Yang menang hendaklah tidak mengenepikan pedagang atau ilmuan Aceh, di dalam dan di luar negara, yang berbeza pendapat dengannya;

f) Yang menang hendaklah fokus kepada pembangunan ekonomi dan keusahawanan, pendidikan, kesihatan dan akhlak untuk rakyat Aceh di seluruh Aceh - di desa dan di kota, besar dan kecil;

g) Yang menang hendaklah membangunkan Mental, Jasad dan Rohani (MENJARO) rakyat Aceh dalam persiapan untuk mereka mampu berjuang di bidang Politik, Ekonomi dan Masyarakat (POLEMAS);

h) Yang menang hendaklah menghormati, mengekal dan mempertahankan SYARI'AT ISLAM dan PERJANJIAN HELSINKI di Aceh.

i) Yang menang hendaklah mengembalikan semangat yang terkandung di dalam '21 KEWAJIBAN' (yang kami namakan 'The Aceh Code') yang dititahkan pada 23hb Julai, 1507 oleh Almarhum Baginda Sultan Ali Mughayat Syah. 

Semoga Allah s.w.t. memberi nikmat keamanan, kebahagian dan kemakmuran kepada rakyat Aceh, yang rajin dan berani, yang telah lama menderita kerana penjajahan, perang dan bencana alam. 

Nyo keuh harapan kamoe, di lua Nanggroe, nyan hana keupeuntingan keudroe, tapi teuhat sayang keu Aceh.             

11 comments:

syed akram said...

...Setuju dan sangat sepakat...
Rakyat aceh sangat mengharapkan kpd siapapun yg terpilih menjadi gubernur adalah seorang figur yg mampu melihat jauh ke berbagai arah, tidak sebatas kemampuan melihat hanya jarak sejengkal...
Mampu melihat kepentingan masyarakat banyak, tidak sebatas orang terdekat...
Mampu melihat generasi aceh yang sedang mulai tumbuh ingin terbang untuk berkembang...
Tidak menutup mata serta mengabaikan sumber daya manusia yang telah ada dimanapun berada, karena itu adalah kekuatan...
Jauhi kepentingan yang kerdil...
Gubernur yang terpilih harus Islam, Islam itu adalah benar...
Setuju dan sangat sepakat harapan dari Tansri, Imam dan Aceh Club..

Anonymous said...

Dalam keadaan Aceh kini yang penuh dengan fitnah memfitnah, tuduh menuduh, benci membenci sesamanya dan paling nyata, kesombongan yang bukan miliknya malahan tidak tahu berterima kasih,amat zalim, SUNGGUH andai kita bisa mendengar tanah Aceh mendayu merintih mengadu ke hadrat Allah s.w.t, kita akan turut menyumpah orang orang itu yang telah melampaui batas. Memalukan mengaku mereka berilmu agama tapi perangai biadap bermaharaja lela. Nyata, sumpahan sultan berdaulat menimpa Aceh kerana pengkhianatan telah terjadi seabad lalu. Apabila sesuatu urusan itu diserahkan ke bukan ahlinya, maka tunggulah kiamatnya....
Sekadar memilih Gubenor aja Koq repot? Seandainya orang Aceh sadar, siapapun Gubenornya yang bukan dari keturunan yang saleh,apalagi merupakan keturunan para pengkhianat, sampai kiamat mereka hanyalah makhluk pembinasa.
Kemanakah para pewaris Nabi kini di Aceh? Kemanakah serambi Mekah yang dulu bernama Aceh? Tepuk dada tanyalah penglihatan....

Nyak faisal said...

Tan Sri,
Memandangkan Tan Sri saorang Acheh dan mempunyai hubongan keluarga dengan Daud Berueh,saya cadangkan Tan Sri memjadi calun untok Gabenor Acheh.

Jangan dudok komplain dari jaul.

Anonymous said...

Tan Sri,
Tak perlulah nak melantik diri sendiri menjadi penasihat yang tidak diudang untuk PEMILU Aceh. Tambahlagi kalau kita sendiri diibaratkan ketam menggesa agar anak berjalan betul.Orang Aceh yang telah menjadi pendatang kanegara Asing tidak ada hak untuk masuk campur urusan Aceh lagi.

Nasihat diri sendiri sahajalah agar jangan terus menyebar atau membuat fitnah.Takut tergulung dari disenaraikan sebagai orang yang muflis/bankrap diakhirat.

Baiman

Anonymous said...

I personally agree on what Tan Sri`s suggest. its our home work as acehnese muslims to unite ourselves under one umbrella thats tauhid and to move to same direction to acheive maqasid shariah al islamiah,
we have formulate islam not merely as ibadah concept but more than that islam is a real solution for all human problems... as a great thinker Tan Sri how ever has to contribute any positive things for a better a brighter aceh...

Anonymous said...

Terima Kasih Abu,

Semoga para pemimpin di Aceh berhikmah dalam pemilu kali ini demi islam, rakyat dan masa depan aceh.

PS. Hai Baiman,

ramai pendatang buddhist yang patutnya kejar nirvana pun sibuk politik kat negara orang,

apasal kita orang aceh di luar tak boleh ambil tahu dan mengharap yang terbaik di gampong?

balik tibet/china lah!

oh ya dua-dua dah komunis...hehehe

takpalah boleh stay kat malaysia, kesian... tapi janganlah nakal sangat nanti lahir semula jadi cicak kena lastik.

Aceh KL-MDN-JKT said...

Masa dulu,
Saudara Anwar Ibrahim tunduk hormat, salam cium tangan Abu Beureueh dan janji hendak pertahan islam dan memerdekakan aceh.

hari ini saya baca sendiri disini, pengikutnya Saudara Anwar yang sering mengikuti blog ini, menuduh Abu Jihad seorang pengkhianat, astaghfirullah al azim. kenapa bang? apa sudah jadi?

Kemudian saya baca lagi di lain-lain blog malaysia, Anwar sendiri terang-terang khianat saudara kita di palestin dengan janji yg dibuat pada israel.

Sepekan lalu di bandung saudara anwar membisik berjanji akan perjuangkan lagi merdeka aceh kalau dilantik PM Malaysia. apakah ini satu penipuan lagi? Kami akan tunggu dan lihat. Mungkin Surya Paloh yg meminjamkan jetnya boleh menjawab.

Ingatlah nasib seorang pengkhianat dan munafiq, na'uzubillahi min zalik. semoga bertaubat sebelum terlambat.

Kami yang terus memerhati dari jauh dan dekat.

Nyak Gam said...

Salam Tan Sri,

Saya selaku generasi muda Aceh sangat setuju dengan apa yang Tan Sri sebutkan mengenai Manifesto Pemilu Gubernur Aceh. Kami orang Aceh sangat gembira kalau tokoh-tokoh keturunan Aceh di luar negeri mau berfikir dan memberikan nasehat-nasehat untuk kebaikan Aceh. Sudah terlalu lama kami hidup dalam kesusahan walaupun Aceh dikenal kaya sumber daya alamnya. Tentunya ada yang salah dalam mengelola Aceh selama ini terutama sekali oleh orang yang menjadi pemimpin Aceh dan partai-partai politik yang ada di Aceh. Nasehat yang Tan Sri berikan sangat sesuai dan hal ini juga menjadi harapan kami.

Orang-orang Aceh dari dulu sangat terbuka menerima masukan-masukan dari siapapun asalkan dia baik dan bermanfaat bagi masyarakat Aceh. Suatu masa dulu, Mufti Aceh juga berasal dari Ranir, India. Ini buktinya orang Aceh sangat terbuka, tapi kalau ada ide-ide yang tidak sesuai dengan Islam dan Aceh seperti liberalisme dan memperjuangkan hak-hak LGBT maka ide-ide ini tentu tidak akan mendapat tempat di hati kami. Jadi kami berharap agar Tan Sri dapat terus memberikan sumbangan fikiran dan ide-ide yang cemerlang untuk kemajuan dan kejayaan Aceh.

Tgk di Lam Kawe said...

Tan Sri, saya seorang pembaca setia blog ini. Saya sangat tertarik dengan berbagai ide dan pengalaman yang Tan Sri tuliskan termasuk dengan manifesto pemilu. Memang hal inilah yang sangat dinantikan oleh rakyat Aceh tidak peduli siapa yang menang pemilu pada 9 April ini.

Tan Sri, dalam blog ini saya lihat banyak juga orang-orang yang menjadi pengikut setia Brother Anwar bin Ibrahim yang selalu memberikan komentar negatif terhadap apa saja tulisan Tan Sri. Saya rasa Tan Sri tidak usah menghiraukan orang-orang seperti Baiman yang sudah jelas-jelas pendukung Anwar. Buktinya namanya saja Baiman (Brother Anwar Ibrahim - Man).

Kami di Aceh dan di Indonesia heran dengan tindak-tanduk Anwar Inrahim yang selalu menjelek-jelekkan Malaysia dan UMNO dalam berbagai forum di Indonesia, padahal dia dulu juga bagian dari tokoh UMNO dan lama menjadi Menteri bahkan sempat menjadi Wakil Perdana Menteri.

Saya juga ada mendengar kalau Anwar pernah berjanji dalam penjara dulu dengan salah seorang dari Aceh, kalau dia menjadi Perdana Menteri Maaysia dia akan memperjuangkan Aceh Merdeka. Dulu ada di antara orang Aceh yang percaya, tapi melihat tidak tanduknya sekarang, kami tidak lagi percaya dan termakan janji-janji palsu itu. Saya harap orang-orang Melayu di Malaysia juga dapat berhati-hati dengan orang yang suka menjelek-jelekkan bangsanya sendiri di luar negara.

Terakhir saya berharap agar Tan Sri sudi terus memberikan nasehat dan membagi pengalaman dengan kami di Aceh agar kami dapat sedikit demi sedikit meraih kejayaan dalam membangun Aceh di segala bidang.

Terima kasih.

Anonymous said...

Sama-sama kita doakan keamanan aceh

Daniel Nakaturi said...

Jak geutanyoe ta jaga damee ateuh bumoe indatu, bek na lee roe darah..bek na lee tijoeh ie mata aneuk yatim ngon inoeng janda